Electro Mobile adalah Store yang menyediakan kebutuhan Service, Spare Part, dan Aksesoris Apple di Kota Surabaya | 📍 Store I: WTC e-Mall Lantai 2, No. R-816, Kota Surabaya | 📍 Store: II WTC Mall Lantai 2, No. R-227, Kota Surabaya | 📨 Email: elmobsub@gmail.com | 📲 Phone/Whatsapp: 0822-1695-6789

BAGAIMANA APPLE DIMULAI

Apple

Mendekonstruksi Steve Jobs melalui model triple F: fungsi, fungsionalitas, dan bentuk. Steve Jobs dikenang sebagai pendiri ikon dari sebuah perusahaan, di mana ledakan kreativitas yang cerdik mengkatalisasi prestasi teknik yang luar biasa. Dia dianggap telah mengubah setengah lusin industri — komputer pribadi, film animasi, musik, telepon, komputasi tablet, dan penerbitan digital. Dia adalah saluran untuk keduanya — seni kreatif serta teknologi mutakhir; Prestasi tunggal Apple dimungkinkan karena ia memiliki perpaduan unik dari banyak kemampuan. 
Service iPhone Surabaya | Murah, Cepat, Bergaransi | Service iPhone di Kota Surabaya | Service iPhone Teknisi Bisa Dipanggil ke Rumah |  Phone/Whatsapp 0822-1695-6789
Seperti yang dia sendiri katakan, “Perusahaan teknologi tidak memahami kreativitas. Mereka tidak menghargai pemikiran intuitif, saya salah satu dari sedikit orang yang mengerti bagaimana memproduksi teknologi membutuhkan intuisi dan kreativitas, dan bagaimana menghasilkan sesuatu yang artistik membutuhkan disiplin nyata." Untuk meninjau produk, saya telah membuat model Triple F, mendekonstruksi produk menjadi tiga aspek berbeda — fungsi, fungsionalitas, dan bentuk. Untuk keperluan bagian ini, saya akan menerapkan model ini ke Apple, di bawah Steve Jobs. Akan sangat mencerahkan dan instruktif untuk mengukur kontribusi Steve di setiap area. Itu akan mengajari kita bagaimana Apple menjadi perusahaan paling berharga di dunia (menurut peringkat Forbes 2011).
Service MacBook Surabaya | Service MacBook Surabaya Pusat | Service MacBook Surabaya Barat | Service Macbook Surabaya Timur | Apple Service Surabaya
Untuk tujuan kejelasan, khususnya yang berkaitan dengan komputer, saya telah mendefinisikan 'fungsi' sebagai apa yang dapat dilakukan oleh suatu produk, seperti komputer, tugas-tugas yang dapat dilakukan dan seberapa baik kinerjanya.

Artikel Sebelumnya: Update Sistem Keamanan Apple Terbaru

'Fungsionalitas', saya definisikan, sebagai bagaimana pengguna membuatnya melakukan fungsi-fungsi itu — atau dengan kata lain, seberapa cepat, sederhana dan mudahnya bagi pengguna untuk membuat komputer menjalankan fungsi-fungsi itu. 'Bentuk' adalah, tentu saja, desain estetika produk. Ini memiliki konteks yang lebih besar, yang akan menjadi jelas di halaman-halaman berikut. Mari kita pelajari dan analisis beberapa produk Apple, dan kontribusi Steve kepada mereka, di bawah judul ini. Jobs adalah subjek yang sulit untuk diteliti — ada banyak sumber (termasuk biografi lengkap dan resmi oleh Walter Issacson yang brilian), tetapi ada juga banyak pendapat yang kontradiktif. Untuk tujuan terbatas esai ini, jika informasi tertentu tidak ditentang atau diperdebatkan, saya berasumsi bahwa informasi itu dapat diandalkan. Penilaian didasarkan pada materi yang tersedia; standar penilaian, dan kesimpulan yang saya ambil darinya, adalah milik saya sendiri. Saya telah mencoba menunjukkan bahwa pola yang terlihat jelas muncul dari fakta; pengenalan dan studi pola itu bisa sangat mendidik.

Fungsi dan Fungsionalitas
Apple II - Apple II adalah peluncur utama industri komputer pribadi. Itu akan terus dijual selama lebih dari 16 tahun, dan total enam juta keping akan terjual. Tetapi mitra Ayub, Steve Wozniak, yang layak mendapat pujian atas papan sirkuit dan perangkat lunak operasinya yang menakjubkan; ini harus, dan telah dipuji, sebagai salah satu kontribusi terbesar oleh satu individu dalam industri komputer. Tetapi juga benar bahwa Jobs-lah yang menyatukan papan Wozniak ke dalam paket yang mudah digunakan, dari detail yang tampaknya tidak penting seperti catu daya hingga casing yang halus dan mengkilap. Dia juga menciptakan perusahaan yang tumbuh di sekitar mesin Wozniak; Woznaik sendiri akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa dia tidak akan mampu menciptakan Apple sendirian. Regis McKenna, penasihat Apple terpercaya selama bertahun-tahun, mengatakannya dengan blak-blakan, "Woz merancang mesin yang hebat, tetapi akan ada di toko hobi hari ini jika bukan karena Steve Jobs."

Macintosh
Xerox Corporation setuju untuk menunjukkan kepada Apple teknologi barunya dan sebagai imbalannya harus membeli 100.000 saham dengan harga masing-masing sekitar $10. Pusat Penelitian Palo Alto (PARC) Xerox Corporation telah memelopori konsep bitmapping pada waktu itu; layar bitmap memungkinkan antarmuka grafis.

'Pencurian' konsep bitmapping Xerox PARC Apple seringkali digambarkan sebagai salah satu serangan terbesar dalam sejarah industri. Jobs kadang-kadang menerima ini, dan bukannya tanpa kebanggaan. Seperti yang pernah dia katakan, "Picasso memiliki pepatah - 'artis yang baik menyalin, seniman hebat mencuri' - dan kami selalu tidak tahu malu mencuri ide-ide hebat." Steve Jobs tidak pernah bisa mengklaim kredit untuk layar bitmap (dia juga tidak). Namun, Jobs, dan tim insinyur yang dipimpinnya, sangat meningkatkan antarmuka grafis yang mereka lihat di Xerox PARC, dalam hal fungsionalitas, dan mereka mampu menjalankannya dengan cara yang mungkin tidak pernah bisa dilakukan Xerox. Misalnya, mouse Xerox memiliki tiga tombol, terlalu rumit, tidak dapat bergerak dengan mulus dan, seharga $300 per buah, sangat mahal. Jobs meminta perusahaan lokal untuk membuat model satu tombol sederhana yang dapat dipindahkan dengan mudah dan berharga hanya $15.

Peningkatannya lebih dari sekadar detail. Mouse di Xerox PARC tidak dapat digunakan untuk menyeret jendela di sekitar layar. Insinyur Apple merancang antarmuka sehingga Anda tidak hanya dapat menyeret jendela dan file, Anda bahkan dapat memasukkannya ke dalam folder. Apple mengizinkan jendela pada layar untuk tumpang tindih sehingga yang "atas" terpotong menjadi yang "di bawah". Dalam hal fungsi murni, produk itu jelas milik Xerox; Namun, dalam hal fungsinya, Apple telah membawanya ke tingkat yang sama sekali baru dan berbeda. Jobs menyukai gagasan 'desktop'. “Orang tahu bagaimana menangani desktop secara 'intuitif'. Jika Anda masuk ke kantor, ada kertas di atas meja. Yang di atas adalah yang paling penting. Alasan kami memodelkan komputer kami di desktop adalah karena kami dapat memanfaatkan pengalaman yang sudah dimiliki orang-orang."

Dia memotivasi timnya untuk membuat boot Macintosh 28 detik lebih cepat. Ketika mereka mulai menjelaskan bahwa itu tidak bisa dilakukan, Jobs memotongnya. “Jika itu bisa menyelamatkan nyawa seseorang, apakah Anda akan menemukan cara untuk memangkas waktu booting?” Dia bertanya. “Jika lima juta menggunakan Mac, dan dibutuhkan 10 detik ekstra untuk boot, itu menambahkan hingga sekitar tiga ratus juta atau lebih jam dalam setahun, yang setara dengan setidaknya seratus masa pakai…”

iTunes dan iPod
Kontribusi terbatas Jobs dalam domain fungsi penting suatu produk dan kontribusinya yang sangat signifikan di bidang fungsionalitas tampaknya direplikasi di hampir setiap kategori produk. Perusahaan lain sudah membuat aplikasi manajemen musik, tetapi aplikasi itu berat dan terlalu rumit untuk digunakan. Salah satu kemampuan unik Jobs adalah mengidentifikasi kategori produk di mana pemain yang ada kurang dari kelas satu. Ketika dia memeriksa aplikasi musik yang tersedia — termasuk jukebox asli dan pemutar media windows — dia menyimpulkan bahwa aplikasi itu sangat rumit sehingga hanya orang luar biasa yang dapat menjelajahi dan mengetahui sebagian besar fiturnya. Mereka mendapat skor yang sangat buruk pada fungsionalitas. Setelah menyiapkan iTunes, Jobs menyadari bahwa Apple memiliki kesempatan untuk merancang perangkat pemutar musik portabel agar dapat disinkronkan dengan perangkat lunak iTunes, sehingga membuatnya jauh lebih sederhana. Dia akan mengorbankan fungsi demi fungsionalitas — fungsi yang mudah akan dijalankan di perangkat, yang lebih sulit di komputer. Hal ini menyebabkan penciptaan iPod; dan benar-benar perangkat inilah yang mengubah Apple dari produsen komputer menjadi, dalam kata-kata Forbes, 'perusahaan paling berharga di dunia'.
Namun, seperti kebanyakan produk Apple, iPod berasal dari tempat lain — dalam hal ini, di Toshiba. Para insinyur di sana menyebutkan kepada Apple bahwa mereka memiliki produk baru — drive kecil berukuran 1,8 inci yang akan menampung lima gigabyte penyimpanan (berpotensi, sekitar seribu lagu). Jobs segera bernegosiasi dengan Toshiba untuk hak eksklusif atas setiap disk. Jobs kemudian menjadi terobsesi, seperti biasa, tentang fungsinya. Standarnya kaku tetapi jelas — jika dia menginginkan lagu atau fungsi, dia harus dapat mengakses dan mengoperasikannya hanya dalam tiga klik. Dan dia harus bisa melakukannya secara 'intuitif', tanpa disuruh atau harus membaca manual tentang cara melakukannya. Kedua standar tersebut — dapat mengakses fungsi dalam tiga klik dan dapat melakukannya secara intuitif — meringkas, pada dasarnya, fungsi yang kami temukan, tidak hanya di iPod tetapi di semua produk Apple. Tentu saja, yang paling menakjubkan dari semua fungsi di iPod, (dan, sekali lagi, sebagian besar produk Apple) adalah tidak memiliki tombol on-off. Sebagian besar perangkat Apple akan mati sendiri saat tidak digunakan, dan menyala, hampir secara ajaib, dengan sentuhan lembut.

iPhone dan iPad
Dengan iPhone, fungsionalitas tampaknya mencapai tingkat yang hampir liris. IPhone menawarkan tombol numerik kepada pengguna ketika dia ingin melakukan panggilan telepon, mengubahnya menjadi keyboard ketika dia ingin mengetik, dan semua ini menghilang begitu saja ketika dia sedang menonton klip video, menawarkan tampilan semaksimal mungkin. Mengenai iPad, Alan Kay, pelopor Xerox PARC, telah membayangkan komputer tablet "Dynabook" 40 tahun yang lalu. Tetapi dengan versi komputer tabletnya, iPad, Steve Jobs tampaknya telah membawa fungsionalitas ke tingkat intuitif terakhirnya. Seorang anak laki-laki miskin berusia enam tahun di Columbia, tanpa pengalaman komputer atau gadget sama sekali, ditemukan menggunakan iPad; dia bermain game di dalamnya tanpa memiliki instruksi tentang cara menggunakannya. Steve Jobs dapat melihatnya sebagai penghargaan terakhir untuk menyempurnakan fungsionalitas produk.

Pekerjaan Rumah
Jobs memperluas pertanyaannya tentang fungsi dan fungsionalitas ke produk di rumahnya. “Kami berbicara tentang furnitur secara teori selama delapan tahun,” kenang istrinya, Laurene Powell. “Kami menghabiskan banyak waktu untuk bertanya pada diri sendiri, 'Apa gunanya sofa?' Peralatan, seperti mesin cuci, juga harus melalui analisis panjang sebelum dibeli. “Kami menghabiskan waktu berjam-jam berbicara tentang pertukaran yang ingin kami lakukan. Apakah kita peduli untuk menyelesaikan pencucian kita dalam satu jam versus satu setengah jam? Atau, apakah kita peduli dengan pakaian kita yang terasa lembut dan tahan lama? Apakah kita peduli menggunakan seperempat air…?”
Kami sekarang memasuki ini Area dan domain tempat Steve Jobs meninggalkan warisannya yang paling penting dan tak terhapuskan.
Mike Markkula, ketua pertama dan salah satu investor besar pertama di Apple, telah meletakkan filosofi perusahaan, menekankan tiga prinsip. Judul daftar adalah empati. “Kami akan benar-benar memahami kebutuhan mereka lebih baik daripada perusahaan lain mana pun.” Berikutnya adalah fokus: "Untuk melakukan pekerjaan dengan baik dari hal-hal yang kita putuskan untuk dilakukan, kita harus menghilangkan semua peluang yang tidak penting." Yang terakhir adalah impute. "Orang menilai buku dari sampulnya," tulisnya. “Kami mungkin memiliki produk terbaik, kualitas tertinggi, perangkat lunak paling berguna, dll.; jika kita menampilkannya dengan cara yang tidak tepat, mereka akan dianggap sebagai hal yang tidak sopan; Jika kami menyajikannya dengan cara yang kreatif dan profesional, kami akan memperhitungkan kualitas yang diinginkan.” Dan hal terakhir inilah yang tampaknya paling diperhatikan oleh Steve dan terbukti sebagai kekuatan uniknya.

Nama merek dan logo
Nama Apple Computer telah disarankan oleh Steve Jobs. Ada waktu yang lama, di usia dua puluhan, ketika dia tidak makan apa-apa selain buah. Nama itu terdengar menyenangkan, bersemangat dan tidak mengintimidasi. Apple mengambil tepi dari kata 'komputer'. Plus, itu akan membuat kita lebih unggul dari Atari di buku telepon! ” Instingnya akan terbukti benar. Selama periode ketika komputer masih terlihat menakutkan, dimaksudkan untuk digunakan oleh orang-orang yang "cerdas" dan "terampil dalam hal semacam itu", Apple melucuti senjata rata-rata orang. Itu sebagai Amerika seperti yang Anda bisa. Logo tersebut menghubungkan Apple dengan pohon pengetahuan, yang kebanyakan orang Amerika akan ketahui, dan memiliki bau pemberontak tentangnya.

Produksi massal seni
Dia pernah mengajak tim Apple-nya untuk melihat pameran kaca Tiffany di museum; dia berharap mereka belajar bahwa seni yang hebat dapat diproduksi secara massal. Steve perlahan-lahan mengadopsi estetika Bauhaus; dia menyukai gagasan modernisme yang sederhana dan bersih, yang diproduksi untuk massa. Dan dia percaya bahwa seharusnya tidak ada perbedaan antara seni rupa dan desain industri terapan. Faktanya, Power Mac G4 Cube, yang dirilis pada awal abad ke-21, begitu memikat sehingga dipamerkan di Museum of Modern Art New York. Sebuah kubus sempurna delapan inci, itu adalah ekspresi murni dari filosofi estetika Apple.

Minimal, namun menyenangkan
Seiring dengan berkembangnya kepekaan Jobs terhadap desain, pertemuan awalnya dengan Buddhisme meluas ke selera desainnya (turtleneck hitamnya adalah ciptaan desainer Jepang Issey Miyake — dia memiliki lebih dari seratus desain). 'Kesederhanaan adalah kecanggihan tertinggi', 'artis sejati menyederhanakan', dengan cepat menjadi moto desainnya. Di Jony Ive, Jobs bertemu belahan jiwanya dalam pencarian akan kesederhanaan sejati daripada kesederhanaan permukaan. Saya percaya bahwa, “Untuk menjadi benar-benar sederhana, Anda harus benar-benar mendalam. Cukup dalam untuk memahami esensi suatu produk…”

Tetapi Steve dan Ive berhati-hati agar desain mereka yang ramping tidak menjadi licin, terlalu kuat, atau tidak dapat didekati; mereka menyimpannya, di sisi lain, hangat, penuh gairah dan menyenangkan. Kecondongan Steve sendiri ke arah Zen memiringkannya ke arah minimalis tetapi itu tidak pernah klinis. Jobs akan terus-menerus menekankan bahwa produknya harus terlihat ramah. Salah satu perubahan menarik yang dapat diamati sebagai akibat langsung adalah, seiring berkembangnya desain, Macintosh mulai menyerupai wajah manusia. Lebih tinggi dan lebih sempit dari kebanyakan komputer, itu menyarankan 'kepala'. Bagian dasarnya mengingatkan salah satu 'dagu', dan Jobs mengurangi plastik di bagian atas untuk membuat 'dahi' lebih menarik. Para desainer kemudian mengakui, “Meskipun Steve tidak menggambar garis apapun, ide dan inspirasinya membuat desain seperti apa adanya. Kami tidak tahu apa artinya komputer menjadi 'ramah' sampai Steve memberi tahu kami."
Itulah filosofi dasar yang saya dan Jobs yakini. Dalam sebuah wawancara dengan Fortune, dia berkata, "Dalam kosakata kebanyakan orang, desain berarti veneer. Tapi bagi saya, tidak ada yang bisa lebih jauh dari arti desain. Desain adalah jiwa mendasar dari ciptaan buatan manusia yang akhirnya mengekspresikan dirinya di lapisan luar yang berurutan.”
Pada suatu kesempatan, Jobs dan saya pernah berjalan-jalan ke taman bunga matahari yang ditanam istri Ayub. Saya pernah bertanya, "Bagaimana jika layarnya dipisahkan dari pangkalnya seperti bunga matahari?" Dia menjadi bersemangat dan mulai membuat sketsa apa yang ada dalam pikirannya. Saya pikir semua desain harus memiliki cerita di baliknya; dia berharap bentuk bunga matahari akan menunjukkan bahwa dia hidup dan bisa mencapai langit. Hampir sebagai renungan yang menyenangkan, iMac memiliki pegangan yang diletakkan di atasnya. Penggunaannya diragukan, sepertinya komputer desktop tidak akan pernah dibawa kemana-mana, tetapi ketika saya menyarankannya, Steve segera menerima gagasan itu — keduanya mengerti bahwa itu akan membuat komputer tidak terlalu mengintimidasi audiens targetnya.

Rekayasa Terbalik
Di sebagian besar perusahaan, bentuk mengikuti fungsi. Para insinyur menciptakan bagian dalam mesin dan kemudian dimasukkan ke dalam cangkang estetika oleh para desainer. Apel filsafat hampir ikonoklastik, dalam hal ini. Jobs telah menyelesaikan desain Macintosh asli, ketika diserahkan kepada para insinyur — mereka harus memasukkan bagian dalam komputer ke dalamnya. Di NeXT, perusahaannya sendiri, dia bisa memanjakan dirinya lebih jauh; dia telah menetapkan hatinya pada desain kubus dan papan sirkuit harus disusun kembali untuk meringkuk erat ke dalam kubus. Filosofi desain Apple, mungkin, paling baik diungkapkan oleh Hartmut Esslinger, seorang desainer Jerman, yang dipilih oleh Jobs. Prinsip panduannya, katanya, adalah "Bentuk mengikuti emosi," permainan cerdas dari prinsip yang sudah dikenal bahwa bentuk mengikuti fungsi.

Layar Apple
Obsesi Jobs terhadap estetika meluas ke semua yang akan muncul di layar. Ketika dia putus kuliah di Reed, dia memilih untuk menghadiri kelas kaligrafi. Jobs telah mempelajari banyak tentang tipografi — pengetahuan yang tidak dimiliki sebagian besar 'teknologi' sezamannya. “Ketika kami mendesain komputer Macintosh pertama, semuanya kembali kepada saya,” dia kemudian berkata tentang kelas itu. Berkat Xerox, Mac telah dipetakan, dan sekarang praktis bagi Steve untuk merancang berbagai font yang hampir tidak terbatas, dari yang formal hingga yang liar. Orang lain di Apple tidak pernah bisa memahami hasratnya untuk itu. “Pengetahuannya tentang font luar biasa, dan dia terus bersikeras untuk memiliki font yang bagus,” kenang Markkula. “Saya terus berkata, 'Font? Bukankah kita memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dilakukan?'” Tetapi, pada kenyataannya, susunan font Macintosh, bersama dengan pencetakan penulis laser dan kemajuan dalam grafik, memulai industri penerbitan desktop (dan, dari saja, ditambahkan secara signifikan untuk profitabilitas Apple).

Ketika para insinyur Apple menemukan algoritme brilian untuk menggambar lingkaran dan oval di layar dengan cepat, Jobs merespons dengan meminta persegi panjang dengan sudut membulat. Ketika mereka tampaknya menganggap itu tidak penting, dia menunjuk ke jendela mobil dan papan reklame dan rambu-rambu jalan. “Dalam tiga blok, kami menemukan 17 contoh persegi panjang dengan sudut membulat,” kata Jobs. Selanjutnya, kotak dialog dan jendela di hampir setiap komputer Apple, dibuat dengan sudut membulat. Apple juga mengerjakan ikon, seperti tempat sampah untuk menghapus file. Jobs mencurahkan perhatian serupa pada bilah judul di atas jendela dan dokumen. Dia menyuruh mereka melakukannya lagi dan lagi. "Bisakah Anda membayangkan melihatnya setiap hari?" dia menjelaskan kepada timnya yang lelah. "Ini bukan hanya hal kecil, itu adalah sesuatu yang harus kita lakukan dengan benar."

Apa yang tidak Anda lihat sama pentingnya
Jobs mewarisi kecintaannya pada keahlian murni dari ayahnya; Jobs Senior telah terobsesi dengan gagasan bahwa kualitas harus terbawa ke setiap bagian dari sebuah ciptaan, bahkan jika itu tidak akan pernah terlihat. Seorang tukang kayu yang baik tidak akan puas dengan kayu berkualitas buruk untuk bagian belakang lemari, hanya karena akan disembunyikan. Kualitas estetika harus benar-benar konsisten.

Jobs tidak menemukan hal yang aneh dalam mengkritik papan sirkuit tercetak di dalam Macintosh — atas dasar estetika murni. Bahwa tidak ada konsumen yang akan melihatnya, itu tidak relevan baginya. "Bagian itu sangat cantik," katanya. “Tapi lihat chip memorinya. Itu jelek. Garis-garisnya terlalu berdekatan. Saya ingin itu seindah mungkin, bahkan jika itu di dalam kotak."

Di pabriknya untuk memproduksi Macintosh, hasrat estetika Jobs hampir membuat pabrik itu kandas. Ketika Jobs sedang memeriksa pabrik, dia memerintahkan agar mesin-mesin itu dicat ulang dengan warna yang dia inginkan. Insinyurnya keberatan; pengecatan ulang akan mengganggu pengoperasian mesin yang tepat. Mereka benar - satu mesin, dicat biru cerah, tidak pernah berfungsi dengan baik dan diberi nama "Steve's Folly." Tetapi sementara obsesinya pada bentuk salah tempat di pabrik, itu menghasilkan keajaiban baginya di pasar.

Kemasannya
Pada tahun-tahun awal Apple, Mike Markkula telah menekankan bahwa mereka perlu "menyalahkan" — untuk memahami dan menerima bahwa ya, orang menilai buku dari sampulnya. Jadi, filosofi Apple, terlepas dari filosofi Ayub, berarti bahwa kotak luar dan pembungkus produk mereka mengirimkan pesan yang kuat tentang kualitas produk di dalamnya. Hal ini cukup umum untuk produk seperti perhiasan tetapi kurang umum untuk produk yang lebih utilitarian — kemampuan unik Jobs terletak pada membawa sepotong mesin praktis ke dalam pesawat di mana tidak ada pesaingnya.

"Saat Anda membuka kotak iPhone atau iPad, kami ingin pengalaman taktil itu mengatur nada bagaimana Anda memandang produk," katanya. "Mike mengajariku itu." "Steve dan saya menghabiskan banyak waktu untuk pengemasan," kata Ive. “Saya suka proses membongkar sesuatu. Anda merancang ritual membongkar untuk membuat produk terasa istimewa. Kemasan bisa menjadi teater, bisa menciptakan cerita.” Semua pelanggan Apple harus belajar menjadi bagian dari dan mencintai ritual itu.

Setel ulang dan mulai lagi
Cukup sering, bahkan ketika dia mendekati akhir sebuah proyek, Jobs akan berhenti dan kemudian meminta perubahan yang akan memutar waktu kembali. Ini terjadi dengan film Pixar pertamanya, Toy Story, dengan toko Apple dan juga dengan iPhone. Suatu pagi, ketika proyek iPhone hampir selesai, Jobs pergi menemui Ive. "Saya tidak tidur semalam," katanya, "karena saya menyadari bahwa saya tidak menyukainya." Ive kesal dan kemudian, dengan ketakutannya sendiri, menemukan bahwa Jobs benar. Desainnya dibuat ulang; itu berarti mereka harus mengerjakan ulang papan sirkuit, antena, dan penempatan prosesor di dalamnya, tetapi Jobs setuju dengan itu. "Perusahaan lain mungkin telah mengirim," kata tangan Apple yang lama, "tetapi kami menekan tombol reset dan memulai dari awal."

Serangan balik: desain versus rekayasa
Konflik antara desainer, yang ingin membuat produk terlihat estetis, dan insinyur, yang perlu memastikan itu memenuhi fungsinya, cukup umum di banyak perusahaan. Di Apple, Steve selalu mempertimbangkan tim desain, mengabaikan keberatan para insinyur manufaktur, yang mengajukan pertimbangan praktis ketika berhadapan dengan kreasi artistik Ive. Ada, kadang-kadang, cegukan kecil. iPod Nano, misalnya, mudah tergores karena saya pikir lapisan bening akan merusak keanggunan desainnya. Tapi itu bukan bencana.

Namun, terkadang ada konsekuensi yang lebih serius. Gerbang antena adalah salah satunya. Jobs dan Ive bersikeras pada bagian padat dari aluminium yang disikat untuk tepi iPhone 4 meskipun para insinyur khawatir bahwa itu akan mempengaruhi antena. Untuk berfungsi sebagai antena, pelek harus memiliki celah kecil. Tapi jika celah itu tertutup, misalnya dengan jari, bisa jadi ada kehilangan sinyal. Para insinyur merekomendasikan lapisan bening di atas logam sebagai solusi, tetapi saya memveto ini. Ketika para insinyur berkata kepada Jobs, dia menepis keberatan mereka, dengan mengatakan, seperti biasa, bahwa mereka bisa menyelesaikannya. Para insinyur membuatnya bekerja — hampir setiap saat. Ketika iPhone 4 dirilis, tampak bagus, tetapi masalah sinyal muncul, meskipun mungkin, hanya sekali setiap lama. Laporan konsumen melakukan tes sendiri dan menolak untuk merekomendasikan iPhone 4, dengan alasan masalah antena; itu dikenal sebagai "gerbang antena".

Apple Store
“Toko akan menjadi ekspresi fisik merek yang paling kuat,” telah diprediksi. Ramalan itu tidak pernah menjadi kenyataan — tetapi toko Apple menjadi salah satu gerai ritel yang unik tentu saja merupakan fakta. Jobs telah disarankan untuk membuat tiruan toko di dekat kampus Apple, melengkapinya dengan lengkap, dan kemudian menghabiskan waktu di sana, mengotak-atiknya sampai dia benar-benar senang dengannya. Dia melakukan hal itu — dia menyewa gudang kosong di Cupertino dan kemudian, setiap Selasa selama enam bulan, mereka mengadakan pertemuan di sana, membicarakan ide-ide mereka untuk ritel dan membangun toko berdasarkan konsep mereka. “Saya suka berkeliaran di sana sendirian, hanya memeriksanya,” Jobs akan mengingatnya nanti.
Gaya khas Jobs yang unik sangat terlihat di toko Apple Manhattan Fifth Avenue: hampir merupakan perwujudan visual dari filosofi desainnya — sebuah kubus, tangga khas, kaca, membuat "pernyataan maksimal melalui minimalis". Buka 24/7, itu membenarkan kebijakan Jobs untuk menciptakan toko dengan lalu lintas tinggi yang unik dengan menarik 50.000 pengunjung seminggu selama tahun pertamanya. “Toko ini menghasilkan lebih banyak per kaki persegi daripada toko mana pun di dunia,” kata Jobs pada 2010. “Toko ini juga menghasilkan lebih banyak dolar total-absolut, bukan hanya per kaki persegi—daripada toko mana pun di New York. Itu termasuk Saks dan Bloomingdale."

Peta Situs Kami: Service Apple di Kota Surabaya

Seiring bertambahnya jumlah toko dan berkembang, Jobs tetap tenggelam dalam setiap detail menit. Dalam satu pertemuan tepat sebelum pembukaan toko, Steve menderita selama setengah jam tentang warna abu-abu yang tepat dari tanda kamar kecil. Sebuah firma arsitektur telah disewa untuk merancang toko, tetapi Jobs membuat setiap keputusan besar. Lantai sebagian besar toko Apple besar, misalnya, akan terbuat dari batu pasir yang berasal dari tambang Casone ll dekat kota Firenzuola di Tuscan. Jobs telah melihat ini di Florence, dua puluh tahun sebelumnya. Dia juga mampu menciptakan kehebohan dan kegembiraan atas pembukaan toko, seperti yang dia lakukan dengan peluncuran produk. Pria, wanita dan anak-anak akan melakukan perjalanan ke bukaan toko, menghabiskan malam di luar sehingga mereka bisa menjadi yang pertama masuk. Toko-toko tersebut menjadi bagian dari keseluruhan pengalaman produk Apple dan dengan membuka toko mereka sendiri, Steve dapat memiliki kendali penuh, mulai dari bagaimana toko itu dirancang dan dibuat hingga bagaimana toko itu dijual.

Kesimpulannya Steve Jobs
Dikatakan bahwa Anda tidak akan pernah membutuhkan Apple, tetapi Anda akan selalu menginginkannya. "Steve memahami keinginan," kata Alan Kay, yang telah menyusun komputer tablet hampir 40 tahun sebelum iPad diluncurkan. Majalah Fortune telah menilai Steve Jobs sebagai pengusaha terbesar di zaman kita. Akan ada orang-orang yang akan berdebat dengan peringkat itu — tetapi tidak mungkin ada orang yang akan bertengkar dengan pemikiran bahwa ia memiliki pengaruh besar pada beberapa industri selama hidupnya.

Dengan menerapkan Triple F . saya model untuk Steve Jobs, saya telah menunjukkan bahwa ada pola yang jelas yang muncul ketika kita mempelajari pekerjaan dan prestasinya. Steve Jobs memiliki karir yang sangat kacau — oleh karena itu, mungkin mengejutkan bahwa pola yang muncul cukup konsisten. Sepanjang hidupnya, kontribusi utamanya datang, bukan pada fungsi gadget yang dia hasilkan; Kontribusi permanen dan terbesarnya konsisten dalam fungsi dan bentuk produk yang dihasilkannya. Dan di bidang teknologi, dia tidak diragukan lagi adalah orang pertama yang menyadari pentingnya bidang ini. Dia bermain dengan kekuatannya, tentu saja, dalam melakukan ini — ada beberapa orang lain di persimpangan seni dan sains di mana dia berdiri. Dia hampir sendirian di mana dia berada dan dia paling tahu bagaimana memanfaatkan posisi itu. (source: business-standard.com). Perjalanan waktu mungkin akan menunjukkan kepada kita dengan lebih jelas di mana posisi Steve Jobs dalam sejarah industri—khususnya dan lebih khusus lagi, industri dalam ruang teknologi, tetapi dalam dua bidang fungsi dan bentuk, kecil kemungkinan warisannya akan ditantang. Itu, pada akhirnya, bisa menjadi warisan terakhirnya.

Lebih baru Lebih lama